Saya (mungkin) sudah punya pacar…!

bosen ngomongin politik… ngomongin pacar aja deh…

Saya mungkin sudah punya pacar lho… Loh kog pakai kata ,mungkin…? Sebenarnya sih belum… tapi beberapa hari ini saya merasa punya pacar… ceritanya dimulai dari saya komplain ke twitter bahwa ada orang di kerumuni cewek cakep 5 orang tapi saya sendiri makan sendiri gak adayang menemani… betapa dunia tak adil… ternyata ada ada makhluk manis menyahut.. eh di sebalah dia ada pastur ganteng… jadi percuma sebelahan ama orang cakep kalau dianya pastur.. :)

Saya ngakak habis… ternyata ada jomblo yang nasibnya parah bener.. :D. Entah dapat bisikan dari mana, sayapun bilang, “pacaran ama aku aja yuk.. :)”, dan dia pun menjawab “hasyeek” yang entah apa artinya, tapi saya merasa senangnya bukan main… nggak di tampar saja saya sudah sukur.. :). So saya anggap saya diterima.. :)

Nah masalah pertama, bagaimana gimana kalau mau ngobrol,  berhubung jadiannya lewat twitter, maka ngobrolnya juga lewat twitter… kagok juga, mau banyak  ngobrol takut dikira posesif dan annoying, belum tentu dianya suka ngobrol… tapi kalau gak ngobrol masak pacaran gak ngobrol.. :) , akhirnya ya asal selamat tidur dan selamat pagi selalu di jawab cukuplah… :)

Ada kejadian lucu kemarin ketika dia sakit, meski tidak terlalu parah, sayapun menawarkan untuk membelikan sup, atau nasi tim ayam, sesuatu yang hangat untuk mengurangi rasa sakitnya…  meski saat itu saya masih di Surabaya, Eh ternyata dia suka ceker ayam, saya teringat ada dimsum ceker ayam yang enak, maka saya langsung nge-check apakah mereka bisa mengantarkan ke alamat.

sebenarnya mereka bisa mengantarkan ke alamat dia, masalahnya adalah.. 1. tokonya tutup jam sepuluh, dan 2. apa iya dia mau ngasih alamat ke orang “asing”? Belum tentu saya orang baik baik bukan.. apalagi kita gak pernah bertemu sehingga dia (dan saya) benar-benar buta tentang diri masing masing.

Sayapun akhirnya mengontak teman baik untuk membelikan ceker ayam dan beberapa bentuk dimsum, in case dia mau memberikan alamatnya, rencananya kalau tokonya tidak bisa ngirim, saya akan meminta bantuan teman tersebut. Jam 10 tepat, dugaan saya benar si dia bilang tak usah repot2 mengantar… tak apa,  yang penting adalah perhatian dan niatnya…

Bagaimana nasib ceker ayam dan dimsum lainya tersebut..? akhirnya teman sayalah yang memakannya… lumayan buat besok pagi sarapan katanya.. :), So mudah mudahan setidaknya saya bisa menyenangkan dua orang… saya berharap dia pun senang karena diperhatiin “pacar”nya.. :) dan satu lagi temanku sebagai pelengkap penderita yang bahagia…

Terus terang saya tidak yakin bahwa kita pacaran, tapi kangennya betulan, ingin ngobrolnya betulan, ingin perhatiinnya betulan dan ingin ciumnya betulan… :), I do not know what going to happen next, but until then…I just going to be a Kenshin for her…

Surabaya 10/14/2013 sehari sebelum Iedul Adha

Kenshin

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s